Wednesday, December 23, 2009

Apabila Mohamed Rifqi demam..



Seorang ibu bermonolog sendirian..



Semalam.


Dia menangis dari tengah malam. Seperti biasa jika dia menangis, saya akan menyusukan dia. Bila dah kenyang dia akan tidur semula. Tapi dia tak berhenti menangis. Mama suruh saya periksa pampers dia. Penuh! Saya tukar pampers baru. Kemudian, saya susukan dia lagi. Dia senyap sebentar kemudian menangis lagi. Saya pegang perut dia. Agak kembung. Saya sapu minyak yu yee. Muka dia merah. Saya sentuh dahi dia. Panas! Demam agaknya. Dia menangis sehingga pukul 4. Saya jadi tidak mengantuk. Risau! Saya pasti kamu juga akan berperasaan seperti saya jika kamu berada dalam situasi sebegini.


Hari ini.


Suami saya ambil emergency leave. Kami pergi ke Hospital Razif pukul 11.30. Dia tidur sepanjang waktu itu. Nurse periksa temperature dia : 37 C agak tinggi juga bagi baby. Nurse timbang dia. Sudah 4.1 kg. Wah! Sihat anak saya. Kami jumpa doktor. Doktor periksa dahi, temperature, heart beat, perut dan luka melecet di celah kangkang dia. Doktor kata demam biasa. Saya lega. Kami ambil ubat demam dan krim sapu sebelum pulang. Kami sempat singgah ke Guardian on the way pulang. Saya beli digital temperature untuk dia. Senang untuk saya monitor suhu badan dia kelak..


Kamu tahu tak, semenjak kehadiran dia, dia banyak mengajar saya erti kesabaran. erti pengorbanan. erti kasih sayang. Juga hubungan antara saya dan suami.



Bonda sayang kamu Mohamed Rifqi. Sangat sangat.



p/s: Ngantuk!!! zzzzZZZZZzzzzz

No comments:

Post a Comment