Sunday, November 28, 2010

Di kejauhan.. rindu dendam..



Sudah tujuh hari.



Bergelumang dengan nota-nota, tugasan-tugasan dan buku kerja.


Tekanan datang. Bertubi-tubi.


Rindu Mohamed Rifqi yang seorang itu. Walhal baru lepas jumpa dia.


Ada tujuh hari lagi.


Dateline makin hampir. Masa makin suntuk. Banyak yang perlu diulang-kaji.


Datang lagi tekanan itu.


Ok. Lupakan tekanan yang tak akan hilang itu. Sepanjang tujuh hari saya terasing di sini, saya mula mencari diri yang selama ini makin menjauh dari-Nya. Semenjak ada Mohamed Rifqi, saya jadikan dia alasan kesibukan saya dan ketiada-masa-an saya mendekati-Nya..


Pada awal kemunculan Mohamed Rifqi dalam hidup saya, saya menjadi sangat posesif dan pelindung. Pernah satu ketika, saya tidak mahu kuatkan kipas siling kerana saya takut kipas itu akan jatuh menghempap Mohamed Rifqi! Saya juga takut jika ternampak semut atau lipas di rumah mama saya sebab saya takut serangga-serangga ini akan menyakiti anakanda saya yang seorang itu. Selain itu, saya juga rasa hanya saya yang mampu menjaga Mohamed Rifqi tanpa bantuan orang lain. Pendek kata, semua tumpuan saya hanya pada dia!


Tanpa anakanda saya di sini, saya muhasabah diri saya semula. Sesungguhnya, anakanda saya itu satu amanah yang saya perlu jaga. Namun, ibadah juga satu amanah dari Allah untuk saya sebagai hambanya. Justeru, saya ingin memperbaiki diri saya yang lemah ini. InsyaAllah..


Bila ku rindu... aku kan sebut nama mu... la la la la...


p/s: Oh! Induksi.. full stop.. (^_^)

No comments:

Post a Comment