Friday, December 7, 2012

Ibarat Dejavu




Hari ini.


"Salam kak.. kak, Ariq badan dia panas sangat.. saya dah  bagi ubat.. meragam dari tadi.. dia asyik buang air besar aje..."



SMS yang membuatkan hati saya gundah gulana. Lantas saya terus mendail no dia. Ingin informasi secara terus dari dia. Saya terdengar sayup-sayup suara Ariq menangis.



Gelisah. Hati saya tidak keruan. Badan seram sejuk!



Lantas saya  menemui boss. Mohon pengertian dari beliau dan kebenaran untuk pulang segera.


Alhamdulillah.


Beliau memberi keizinan. Saya bersiap-siap. Perjalanan bakal mengambil masa lebih kurang sejam untuk berjumpa dengan Ariq. Saya memandu tetapi fikiran melayang. 



Ibarat dejavu. Dua bulan lepas. Saya memandu dalam keadaan begini juga. Sewaktu Rifqi sakit dan didiagnosis pneumonia. Saya bergegas pulang dari UiTM ke Senawang.



Setibanya di Senawang Specialist Center, saya mendengar tangisan yang amat saya kenali. Saya menuju bilik rawatan kecemasan. Suami saya sudah berada di sisi Ariq. Lantas saya mengambil tempat dia. Saya pegang tangan Ariq. Usap dengan lembut.



Diagnosis awal : Pharyngitis dan diarrhea.


Terpaksa di masukkan ke wad. Saya reda. Itu yang terbaik untuk Ariq buat masa sekarang. Moga Allah melindungi dia dan mempercepatkan kesembuhannya.


Amin!


p/s: Bonda akan sentiasa di sisimu sayang....





















No comments:

Post a Comment